Logo Graphie
Blog Image

Apa itu Infografis: Jenis, Contoh, Tips

22 Aug 2019

Apa itu Infografis
Infografis telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir menjadi sarana komunikasi massa; mereka dirancang untuk menjangkau khalayak yang lebih luas dengan menyederhanakan subjek yang kompleks dan mengaturnya dalam format yang mudah dicerna, tidak seperti jenis visualisasi lainnya. Karena kesederhanaannya dan cerita yang menarik, infografis menjadi cukup popular dalam beberapa tahun terakhir, dan kita dapat melihat infografis kini disebarkan di seluruh internet dan media sosial.

Tapi apa itu infografis? Untuk lebih memahami definisi infografis, ada baiknya mengetahui dari mana istilah itu berasal. Infografis adalah paduan kata dari 'informasi' dan 'grafis'. Infografis (grafik informasi) adalah representasi visual dari informasi yang bertujuan untuk membuat data mudah dimengerti pada pandangan pertama.

Infografis memanfaatkan teks secara minimal dan dapat menjadi alat yang ampuh untuk menampilkan data, menjelaskan konsep, menyederhanakan presentasi, memetakan hubungan, menunjukkan tren, dan memberikan wawasan penting. Penggunaan gambar yang menarik pada infografis dapat menyederhakan sebuah ide ke dalam bentuk yang lebih mudah dipahami (infografis sangat sering digunakan sebagai alat bantu pemasaran dan pendidikan). Infografis menyederhanakan kumpulan data besar dan membuatnya lebih mudah dicerna pada pandangan pertama. 

Infografis sebenarnya merupakan sarana awal komunikasi tertulis seperti yang digambarkan oleh gambar gua dan bahasa yang berfokus pada gambar seperti hieroglif Mesir Kuno. Pada 1920-an, statistik bergambar yang dikenal sebagai isotipe mulai diperkenalkan, hingga kini lebih dikenal dengan sebutan infografis.

Jenis-jenis Infografis

Infografis datang dalam berbagai bentuk. Mereka dikategorikan berdasarkan tujuan, jenis objek yang digunakan dan aliran informasi. Infografis bukanlah sesuatu yang baku dan kaku. Dan, sebagian besar infografis akan memiliki elemen dari jenis infografis lainnya.

Jenis-jenis infografis yang paling sesuai dalam situasi tertentu akan tergantung pada tujuan visualisasi data. Pilih jenis infografis yang tidak membingungkan sehingga dapat membantu pembaca mencerna informasinya secara cepat dan tepat.

Apakah Anda mencoba menunjukkan perbandingan nilai terbaik dan terburuk dalam kumpulan data? Apakah sedang ingin menunjukkan perubahan dan tren dari waktu ke waktu? Apakah Anda memecah sebuah subjek untuk menggambarkan berbagai komponennya? Apakah Anda ingin melihat distribusi data? Apakah Anda tertarik untuk menjelaskan hubungan antara berbagai nilai?

Audiens Anda juga penting. Misalnya, kesesuaian jenis infografis dapat bervariasi tergantung pada apakah grafik disajikan kepada anggota dewan perusahaan atau manajer tingkat menengahnya. Anggota dewan mungkin hanya ingin melihat hal-hal utama dan tidak membahas terlalu banyak detail teknis. Maka, Anda mungkin ingin menggunakan infografis sederhana yang tidak terlalu ramai.

Informasi Infografis 
Infografis informasional dibedakan oleh penggunaan teks rata-rata di atas bila dibandingkan dengan jenis infografis lainnya. Grafik dapat ditingkatkan oleh ikon, bentuk, warna dan elemen visual lainnya tetapi secara keseluruhan, penekanannya adalah pada kata-kata.

Infografis Garis Waktu
Infografis garis waktu menggambarkan peristiwa atau tindakan dalam urutan kronologis. Mereka sering digunakan untuk menunjukkan pengembangan produk, tren historis atau evolusi ide. Infografis garis waktu memanfaatkan ikon, gambar, dan elemen grafik untuk menjelaskan maksudnya. Format garis waktu mungkin vertikal, horizontal atau berliku. Infografis timeline vertikal dan berliku biasanya lebih mudah dibaca. Infografis garis waktu sering dilihat di poster, presentasi, dan lingkungan di mana ruang tidak menjadi kendala.

Infografis Grafik
Infografis Grafik memiliki bagan sebagai pusat dari visualisasi informasi. Warna, bentuk, dan ikon dapat ditambahkan untuk penekanan atau penjelasan. Infografis Grafik dapat digunakan untuk menjelaskan perbandingan.


 

Infografis Pie Chart
Infografis Pie Chart secara teknis merupakan bagian dari infografis grafik, kami menetapkannya sebagai kategori yang berbeda mengingat penggunaannya yang luas. Infografis Pie Chart sangat bagus untuk menunjukkan komponen yang berbeda dari suatu item atau bagaimana satu nilai membandingkan dengan beberapa nilai lainnya.

Infografis How To
Infografis How To menjelaskan langkah-langkah yang terlibat dalam mencapai hasil tertentu. Contoh hasil yang prosesnya dapat digambarkan dengan menggunakan cara infografis termasuk pembuatan produk, sertifikasi ISO, kualifikasi profesional atau prosedur medis. Jenis infografis ini menyiratkan bahwa setiap langkah biasanya merupakan konsekuensi logis dari yang sebelumnya.

Infografis Proses
Infografis Proses mirip dengan infografis How To. Perbedaan utama adalah infografis proses menggambarkan proses pengambilan keputusan. Infografis Proses juga disebut sebagai pohon keputusan atau diagram alir. Setiap langkah dihubungkan ke langkah berikutnya dengan garis dan panah arah. Infografis proses dapat diterapkan untuk menjelaskan pembuatan jalur perakitan, pemrograman perangkat lunak, perencanaan proyek, dan proses audit.

Infografis Perbandingan
Infografis perbandingan meneliti persamaan dan perbedaan antara dua atau lebih produk, lokasi, peristiwa, tindakan, ide, atau individu. Contoh situasi di mana jenis infografis ini dapat digunakan antara lain ketika akan membandingkan antara Manajer dan Pemimpin, Pengadaan vs. Pengalihdayaan, atau Strategi Masa Lalu vs Strategi Saat Ini. Infografis ini biasanya dapat dibagi menjadi dua bagian atau lebih tergantung pada jumlah item yang dibandingkan.

Infografis Angka
Infografis Angka mudah dikenali hanya dengan ciri penekanan pada angka. Mungkin Anda ingin menunjukkan berbagai cara makanan hilang atau terbuang, bagaimana perang telah berdampak pada negara tertentu atau angka vital ketika mengajukan permohonan hipotek.

Infografis Resume
Infografis resume menggambarkan pengalaman kerja, kualifikasi profesional, dan kredensial lain seorang individu dalam format visual. Sebagian besar iklan pekerjaan akan menarik sejumlah aplikasi sehingga infografis resume adalah cara kreatif untuk membuatnya berbeda dan unik dari pelamar lain. 

Elemen Visual Infografis
Warna
Warna mungkin merupakan aspek infografis yang paling menarik sehingga kami akan menghabiskan waktu paling banyak untuk membahas topik ini. Skema warna yang Anda pilih dapat membuat atau menghancurkan infografis Anda. Warna dapat menyorot atau mengaburkan informasi. Ada sejumlah faktor yang perlu dipertimbangkan dan yang penting akan bervariasi tergantung pada sifat grafik.

Misalnya, jika Anda membuat infografis yang membandingkan formasi politik utama Amerika, menggunakan warna merah untuk Partai Republik dan warna biru untuk Demokrat sejalan dengan konvensi akan sangat membantu dalam membuat grafik mudah dipahami.

Aspek penting lain dari pilihan warna infografis adalah diferensiasi. Saat membandingkan item, gunakan warna yang menunjukkan kontras di antara keduanya. Hitam dan abu-abu, misalnya, akan menjadi pilihan yang buruk dalam menunjukkan betapa berbedanya dua jenis mobil.

Mempertimbangkan warna teks saat memilih warna infografis. Teks putih dengan latar belakang kuning mengurangi keterbacaan. Pilih warna sesuai dengan warna latar belakang halaman di mana infografis akan diposting.

Jika infografik menyentuh suatu merek, gunakan warna merek resmi sebanyak mungkin untuk konsistensi. Beberapa warna membangkitkan emosi tertentu dan tidak ada salahnya memanfaatkan konotasi yang ada. Warna biru dan merah dianggap menunjukkan stabilitas dan kepercayaan. Itu sebabnya sebagian besar merek jasa keuangan menggunakan warna-warna ini. Sementara hijau cocok untuk masalah lingkungan.

Perhatikan konsistensi! Ini tidak hanya berlaku untuk warna tetapi juga elemen lain. Jika Anda menggunakan skema warna tertentu pada awal serangkaian infografis, Anda mungkin ingin menggunakannya dalam infografis berikutnya pada topik yang sama. Itu akan membuatnya lebih mudah bagi pembaca untuk mengikuti cerita dari waktu ke waktu. Konsistensi juga berlaku dalam infografis. Jangan tampilkan elemen infografis dalam satu warna di awal hanya untuk beralih ke warna berbeda lebih jauh ke bawah dalam grafik yang sama.

Font
Jumlah font telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang ada jauh lebih banyak opsi font infografis tidak hanya sekedar Times New Roman, Arial, Calibri, dan Comic Sans. Font dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara tetapi banyak ahli menempatkannya dalam empat pengelompokan besar: Serif, Sans-Serif, Script, dan Decorative.

Font Serif (mis. Merriweather dan Times New Roman) memiliki garis-garis kecil yang melekat pada akhir setiap huruf dan dianggap lebih formal. Sans-Serif secara harfiah berarti ‘tanpa serif’ dan font-font ini (mis. Arial, Helvetica, dan Lato) tidak memiliki garis kecil. Mereka lebih ramping dan modern daripada font Serif. Font Script memiliki nuansa tulisan tangan dan dipandang menyenangkan, santai atau elegan. Font dekoratif memiliki keunikan tersendiri (mis. Font yang tertutup salju pada grafik Natal) dan harus digunakan dengan hemat dan untuk subjek tertentu.

Sama seperti warna, tidak semua jenis font akan berfungsi dengan infografis Anda. Sebagai aturan umum, font infografis yang harus Anda gunakan bergantung pada tema keseluruhan infografis. Komik Sans, misalnya, tidak akan ideal untuk sebagian besar infografis bisnis. Font infografis yang Anda pilih akan memberi pembaca kesan pertama dari konten dan memberi petunjuk bagaimana mereka harus mengukur sisa infografis. Font Anda dapat mengatakan "liburan tropis" ketika seharusnya mengatakan "Bisnis Properti".

Jenis font bukan satu-satunya keputusan yang akan Anda buat pada font. Anda juga akan ingin memilih apakah akan menggunakan versi font yang terang, tebal atau miring. Huruf tebal sangat bagus untuk tajuk utama dan bagian infografis yang paling ingin Anda perhatikan. Header dan sub-header harus memiliki font yang lebih besar daripada infografis lainnya.

Ingatlah bahwa penyertaan teks dalam infografis Anda berarti Anda ingin menyampaikan pesan penting. Oleh karena itu, keterbacaan font adalah kualitas yang vital. Perhatikan bagaimana teks akan terlihat dalam pengaturan yang berbeda. Sesuatu yang terlihat pada laptop mungkin sulit diuraikan pada smartphone.

Jangan berlebihan. Tujuan font tidak terlalu menyilaukan pembaca. Pada akhirnya, Anda menginginkan font yang membantu menjelaskan konten infografis secara halus dan bukan yang menjadi subjeknya sendiri. Font infografis harus mampu memberikan penekanan namun tetap pada porsinya.

Ikon
Memilih ikon infografis yang tepat dapat membuat perbedaan antara visual yang membingungkan, dan ikon yang menarik dan berdampak. Ikon kadang diterima begitu saja tetapi sebenarnya dapat berguna saat mengemas banyak informasi dalam ruang kecil. Satu ikon dapat menggantikan satu paragraf penjelasan.

Ada sejumlah tips yang berguna ketika memilih ikon infografis untuk digunakan. Cari item yang bisa diganti dengan ikon. Apakah infografis Anda tentang berbagai jenis buah-buahan? Ganti setiap nama buah dengan ikonnya masing-masing. Ingin menunjukkan jenis kegiatan tertentu seperti berlari atau berjalan? Ada ikon untuk itu juga.

Gunakan ikon daripada legenda untuk memberi label pada pie chart atau kolom bar chart. Misalnya, jika Anda membandingkan atribut platform media sosial yang berbeda, Anda dapat menggunakan ikon setiap jaringan sebagai gantinya. Ada beragam ikon infografis yang dapat dipilih dari hampir semua subjek.

Jika Anda menggunakan ikon untuk mewakili karakteristik populasi besar, mengatur setiap ikon untuk mewakili 20.000 orang mungkin membuatnya lebih mudah dibaca daripada setiap ikon menggambarkan 5.000 orang. Bahkan ketika ikon infografis harus dilabeli, deskripsi tidak boleh bertele-tele.

Ingatlah untuk mencocokkan pilihan ikon Anda dengan keseluruhan warna dan tema font infografis. Seperti halnya font, ikon infografis seharusnya tidak menjadi gangguan. Mereka adalah sarana untuk lebih jauh menjelaskan pesan inti infografis.

Gambar
Beberapa aturan dasar seputar penggunaan ikon juga berlaku untuk gambar infografis. Gambar tidak boleh 'mengambil alih' suatu infografik. Gambar dapat menggantikan satu atau mungkin beberapa paragraf. Pastikan warna pada gambar konsisten dengan tema warna infografis.

Berikut adalah pertimbangan tambahan lainnya saat memilih gambar infografis. Sebagai permulaan, hindari klise (juga dikenal sebagai stok foto). Jangan menggunakan gambar yang kemungkinan telah dilihat oleh pembaca beberapa kali di infografis atau situs web lain. Sekalipun infografik mengeksplorasi ide orisinal, kehadiran gambar-gambar semacam itu mengurangi dampaknya dan membuat pesan yang sebaliknya terasa membosankan dan lelah.

Gunakan hewan dan manusia untuk membuat infografis lebih spesifik dan pribadi. Pastikan bahwa gambar infografis yang Anda pilih adalah yang terbaru dan relevan. Jangan menggunakan gambar pekerja kerah putih tahun 1970-an pada infografis yang menjelaskan lingkungan kerja di kantor saat ini.

Kesimpulan

Infografis telah menjadi alat yang ampuh untuk menganalisis kumpulan data besar dan menjelaskan informasi. Di masa lalu, membuat infografis adalah mempertahankan beberapa pilihan karena tingginya biaya perangkat lunak (seperti Adobe Photoshop) dan kompleksitas proses desain. Dengan bantuan Graphie tentunya, membuat infografis kini tidaklah sulit. Cukup hubungi kami sekarang dan dapatkan penawaran menarik serta gratis konsultasi untuk menciptakan ide baru infografismu.

 

Butuh Infografis?

Tidak perlu khawatir, Anda sudah berada di situs yang tepat.
Hubungi Graphie Sekarang!