Logo Graphie
Blog Image

Apa itu Business Intelligence? Definisi & Contoh

29 Jun 2020

Apa itu Business Intelligence?
BI (Business Intelligence) adalah seperangkat proses, arsitektur, dan teknologi yang mengubah data mentah menjadi informasi yang bermakna yang mendorong tindakan bisnis yang menguntungkan. Ini adalah serangkaian perangkat lunak dan layanan untuk mengubah data menjadi kecerdasan dan pengetahuan yang dapat ditindaklanjuti.

BI memiliki dampak langsung pada keputusan strategis, taktis dan operasional bisnis organisasi. BI mendukung pengambilan keputusan berdasarkan fakta menggunakan data historis daripada asumsi dan firasat.

Alat BI melakukan analisis data dan membuat laporan, ringkasan, dasbor, peta, grafik, dan bagan untuk memberi pengguna informasi intelijen terperinci tentang sifat bisnis.

Mengapa BI penting?

  • Pengukuran: membuat KPI (Indikator Kinerja Utama) berdasarkan data historis
  • Identifikasi dan atur tolok ukur untuk berbagai proses.
  • Dengan sistem BI, organisasi dapat mengidentifikasi tren pasar dan menemukan masalah bisnis yang perlu ditangani.
  • BI membantu visualisasi data yang meningkatkan kualitas data dan dengan demikian kualitas pengambilan keputusan.
  • Sistem BI dapat digunakan tidak hanya oleh perusahaan tetapi juga UKM (Usaha Kecil dan Menengah)

Bagaimana sistem Business Intelligence diimplementasikan?
Berikut langkah-langkahnya:

Langkah 1) Data Mentah dari database perusahaan diekstraksi. Data dapat tersebar di berbagai sistem sistem heterogen.

Langkah 2) Data dibersihkan dan diubah menjadi gudang data. Tabel bisa ditautkan, dan kubus data terbentuk.

Langkah 3) Dengan menggunakan sistem BI, pengguna dapat menanyakan quires, meminta laporan ad-hoc atau melakukan analisis lainnya.

Contoh Sistem Intelijen Bisnis yang digunakan dalam Praktek

Contoh 1:

Dalam sistem Online Transaction Processing (OLTP) informasi yang dapat dimasukkan ke dalam basis data produk dapat

  • tambahkan lini produk
  • ubah harga produk


Sejalan dengan itu, dalam permintaan sistem Business Intelligence yang akan dieksekusi untuk area subjek produk dapat dilakukan penambahan lini produk baru atau perubahan pendapatan kenaikan harga produk

Dalam database iklan kueri sistem OLTP yang dapat dieksekusi

  • Berubah dalam opsi iklan
  • Tingkatkan anggaran radio

Sejalan dengan itu, dalam permintaan sistem BI yang dapat dieksekusi adalah berapa banyak klien baru yang ditambahkan karena perubahan anggaran radio

Dalam sistem OLTP berurusan dengan basis data demografis pelanggan, data yang dapat diumpankan

  • meningkatkan batas kredit pelanggan
  • perubahan tingkat gaji pelanggan

Sejalan dengan permintaan sistem OLAP yang dapat dieksekusi, perubahan profil pelanggan dapat mendukung harga produk yang lebih tinggi

Contoh 2:

Pemilik hotel menggunakan aplikasi analitik BI untuk mengumpulkan informasi statistik mengenai rata-rata hunian dan tarif kamar. Ini membantu untuk menemukan pendapatan agregat yang dihasilkan per kamar.

Itu juga mengumpulkan statistik tentang pangsa pasar dan data dari survei pelanggan dari masing-masing hotel untuk memutuskan posisi kompetitif di berbagai pasar.

Dengan menganalisis tren ini dari tahun ke tahun, bulan ke bulan dan hari ke hari membantu manajemen untuk menawarkan diskon pada penyewaan kamar.

Contoh 3:

Bank memberikan manajer cabang akses ke aplikasi BI. Ini membantu manajer cabang untuk menentukan siapa pelanggan yang paling menguntungkan dan pelanggan mana yang harus mereka kerjakan.

Penggunaan alat BI membebaskan staf teknologi informasi dari tugas menghasilkan laporan analitis untuk departemen. Ini juga memberikan personil departemen akses ke sumber data yang lebih kaya.

Empat jenis pengguna BI
Berikut yang diberikan adalah empat pemain kunci yang digunakan Business Intelligence System:

1. Analis Data Profesional:

Analis data adalah ahli statistik yang selalu perlu menggali jauh ke dalam data. Sistem BI membantu mereka mendapatkan wawasan baru untuk mengembangkan strategi bisnis yang unik.

2. Pengguna TI:

Pengguna TI juga memainkan peran dominan dalam memelihara infrastruktur BI.

3. Kepala perusahaan:

CEO atau CXO dapat meningkatkan laba bisnis mereka dengan meningkatkan efisiensi operasional dalam bisnis mereka.

4. Pengguna Bisnis"

Pengguna intelijen bisnis dapat ditemukan dari seluruh organisasi. Terutama ada dua jenis pengguna bisnis

  1. Pengguna intelijen bisnis biasa
  2. Pengguna listrik.

Perbedaan antara keduanya adalah bahwa pengguna yang kuat memiliki kemampuan untuk bekerja dengan set data yang kompleks, sementara pengguna biasa akan membuatnya menggunakan dashboard untuk mengevaluasi set data yang telah ditentukan.

Keuntungan dari Kecerdasan Bisnis
Berikut ini beberapa keuntungan menggunakan Business Intelligence System:

1. Tingkatkan produktivitas

Dengan program BI, bisnis dapat membuat laporan dengan satu klik sehingga menghemat banyak waktu dan sumber daya. Ini juga memungkinkan karyawan untuk lebih produktif dalam tugas-tugas mereka.

2. Untuk meningkatkan visibilitas

BI juga membantu meningkatkan visibilitas proses-proses ini dan memungkinkannya mengidentifikasi area-area yang perlu diperhatikan.

3. Perbaiki Akuntabilitas

Sistem BI menetapkan akuntabilitas dalam organisasi karena harus ada seseorang yang harus memiliki akuntabilitas dan kepemilikan atas kinerja organisasi terhadap tujuan yang ditetapkan.

4. Ini memberi pandangan mata burung:

Sistem BI juga membantu organisasi sebagai pembuat keputusan mendapatkan pandangan mata burung secara keseluruhan melalui fitur BI yang khas seperti dasbor dan kartu skor.

5. Ini memperlancar proses bisnis:

BI menghilangkan semua kompleksitas yang terkait dengan proses bisnis. Ini juga mengotomatiskan analitik dengan menawarkan analisis prediktif, pemodelan komputer, benchmarking, dan metodologi lainnya.

6. Ini memungkinkan untuk analitik mudah.

Perangkat lunak BI telah mendemokrasikan penggunaannya, yang memungkinkan pengguna non-teknis atau non-analis untuk mengumpulkan dan memproses data dengan cepat. Ini juga memungkinkan menempatkan kekuatan analitik dari banyak tangan orang.

Kerugian Sistem BI
1. Biaya:

Intelegensi bisnis dapat terbukti mahal untuk perusahaan kecil maupun menengah. Penggunaan jenis sistem semacam itu mungkin mahal untuk transaksi bisnis rutin.

2. Kompleksitas:

Kelemahan lain dari BI adalah kompleksitasnya dalam implementasi datawarehouse. Ini bisa sangat rumit sehingga bisa membuat teknik bisnis menjadi kaku untuk dihadapi.

3. Penggunaan terbatas

Seperti semua teknologi yang ditingkatkan, BI pertama kali didirikan dengan mempertimbangkan kompetensi pembelian perusahaan kaya. Oleh karena itu, sistem BI belum terjangkau bagi banyak perusahaan kecil dan menengah.

4. Implementasi Konsumsi Waktu

Dibutuhkan hampir satu setengah tahun untuk sistem pergudangan data untuk sepenuhnya diimplementasikan. Karena itu, ini adalah proses yang memakan waktu.

Kecenderungan Kecerdasan Bisnis
Berikut ini adalah beberapa tren intelijen dan analitik bisnis yang harus Anda ketahui.

Inteligensi Buatan: Laporan Gartner menunjukkan bahwa AI dan pembelajaran mesin kini mengambil tugas rumit yang dilakukan oleh kecerdasan manusia. Kemampuan ini sedang ditingkatkan untuk menghasilkan analisis data real-time dan pelaporan dasbor.

BI Kolaboratif: perangkat lunak BI yang dikombinasikan dengan alat kolaborasi, termasuk media sosial, dan teknologi terbaru lainnya meningkatkan kerja dan berbagi oleh tim untuk pengambilan keputusan kolaboratif.

Embedded BI: Embedded BI memungkinkan integrasi perangkat lunak BI atau beberapa fiturnya ke dalam aplikasi bisnis lain untuk meningkatkan dan memperluas fungsi pelaporannya.

Cloud Analytics: Aplikasi BI akan segera ditawarkan di cloud, dan lebih banyak bisnis akan beralih ke teknologi ini. Sesuai prediksi mereka dalam beberapa tahun, pengeluaran untuk analisis berbasis cloud akan tumbuh 4,5 kali lebih cepat